Thursday, March 27, 2014

Main di hospital

Hal ini terjadi tahun lepas,2013 antara aku dan teman lelaki aku. Kami memang sering melakukan seks di mana saja kami berpeluang. Samaada di bilik aku, bilik kedua aku, setor rumah aku, ruang tamu rumah dan tandas.  Apa yang aku ingat, seks terakhir kami adalah semasa aku sedang berus gigi di sinki tandas. Teman lelaki ku yang bangun untuk kencing  tiba-tiba memeluk aku dari belakang dan menggentel puting tetek aku dengan bernafsu .Dihisap dan dijilat belakang badanku dengan nafas yang kuat. 'pang!pang!pang!' bontot aku ditampar dari belakang."ah...ah..." suara aku keluar...tangan aku sendiri mula liar dan menggentel puting tetek teman lelaki ku. Aku pusingkan kepala dan memberikan ciuman dibalas dengan hisapan lidah.

Terus memuncak nafsu ku. Aku perhatikan gerak gerinya daripada cermin dihadapanku. kami berdua tersenyum...dengan sendirinya aku tonggeng dan rela dirodok daripada belakang. Dalam pada pantat aku berair...jari teman lelaki ku yang daripada tadi sibuk menggentel biji kelentit aku telah bertukar masuk ke dalam pantat aku. Bontot aku semakin melentik bagi memudahkan batang konek dimasukkan dari belakang. Terhenjut-henjut aku di rodok dari belakang oleh batang konek yang besar dan panjang. Aku hanya mampu mengeluarkan suara erangan "ah...ah...ah...ah..." yang menambahkan nafsu teman lelaki ku. Dalam sekali sekala, aku menggoyangkan bontot aku bagi menaikkan lagi nafsu kami berdua. Air mani aku terpancut-pancut keluar tanda kepuasan.

Apa aku tahu, selepas itu aku telah didoggy sehingga air azimat batang teman lelaki aku dipancut dalam rahim aku. Seks kami bersambung atas katil selepas itu. Setiap kali seks kami pastinya akan membuatkan pepek aku kering sebab aku akan terpancut kepuasan berkali-kali sepanjang seks kami berlangsung.

Selepas seminggu tak kena batang konek, aku dah tak keruan. Jumpa sahaja teman lelaki aku yang tiba dari jauh, kami tak berpeluang mengadakan hubungan cinta kami kerana aku telah diarahkan oleh doktor untuk masuk wad di Hospital Kuala Lumpur.  Apa ku tahu, pantat aku dah berdenyut-denyut dahagakan batang konek si dia.

Masuk je wad, aku melapor diri dan diberikan pakaian wad, iaitu pakaian seragam pesakit hospital. Aku pun duduk atas katil. Bilik yang aku masuk ni ada dua katil sahaja. Katil aku ni kebetulan kosong. Dalam sibuk kau perhatikan bonjolan batang konek teman lelaki ku dalam seluarnya, jururawat sibuk datang mengambil darah dan itu ini.

Tiba-tiba ada pula jiran masuk. Seorang nenek tua berbangsa sinkh duduk di katil kiri aku. "Ah, susah nak seks ni" bisik hati ku. Aku bangun dan tarik langsir antara katil dia dan katil aku kemudian aku baring atas katil aku sambil membuka seluar dalam. Aku meminta teman lelaki ku tarik pula langsir bahagian depan katil ku hingga ke hujungnya. aku buka kangkangan, ku selak kain ke atas dan tunjuk pantat ku yang berair. Aku usap biji kelentit ku dengan penuh bernafsu. Teman lelaki ku terdiam, dia terpaku. "Aku nak seks, so come and fuck me now" arah ku. Dia seperti tidak yakin sebab risau ada orang di katil sebelah dan kemungkinan jururawat datang pada bila-bila masa.

Aku terus arahkan dia buka zip seluar...ku lihat batang koneknya tersembul keluar. Aku cium dan hisap sedikit kepala batang konek. Aku dengar nafas teman lelaki ku lain. Dalam baju pesakit ni aku  buka butang dan aku gentel puting tetek aku. Aku ambil tangan teman lelaki ku dan ramas buah dada ku. Dia terus hisap dan jilat. Bila dia mula gigit puting tetek aku, maknanya dia sudah bernafsu. Aku usap-usap batang konek yang tersembul keluar tu dan sebelah tangan aku menggentel biji kelentit aku sendiri.

Air pantat aku memang banyak. Aku tarik tangan teman lelaki aku dan jarinya aku suruh usap pantat aku. Dia menunduk di tepi katil dan menjilat pantat aku...aku dah tak tahan...tersembur semua air pantat aku. Aku gigit bantal sebab takut suara aku terkeluar. Teman lelaki ku arah aku menonggeng.

Aku terus tonggeng atas katil menghadap katil sebelah. Dimasukkan jari daripada belakang ke pantat aku. Aku sudah tidak keruan. Aku toleh belakang dan merengek nada perlahan "nak batang, please...masukkan batang". Teman lelaku aku terus menyondol kepala konek ke bibir pantat aku. Aku menggeliat sebab kesedapan. Aku mula gerakkan bontot supaya cepat dimasukkan kepala konek ke dalam pantat aku yang dah sah berair sangat ni. Akhirnya 'clurp'...masuk. Pedih,sebab seminggu tak kena batang konek asyik guna jari atau timun kecil.

Aku menahan pedih dan sedap bila berulang-ulang kali disondol batang konek ke dalam rahimku.Seakan susah pula batang konek dia untuk dimasukkan ke pantat aku. Perlahan-lahan, masuk juga batangnya. Aku hanya mampu menggigit bantal bila pantat aku giat dikerjakan daripada belakang. Jari teman lelaki aku pula sibuk mengusap biji pantat aku. Menggigil-gigil aku dibuatnya. Aku sudah 4 kali cum, tapi teman lelaki aku relaks, masih menjalankan tugas. Katil aku jangan disebutlah, memang berbunyi 'kriuk krek kriuk krek...' aku layankan sahaja sebab dah nak sangat batang konek yang menjadi idaman aku selama ini. Aku terdengar pesakit sebelah berborak dengan anak dan orang gajinya. Entah apa dibualkan aku tidak peduli.

Aku tercungap-cungap dikerjakan dengan giat dalam posisi doggy. Teman lelaki aku kemudiannya menyuruhku mengiring ke kiri dalam posisi separa baring kaki kanan aku diangkat, aku dimain. Pantat aku diusap, biji aku digentel laju hingga aku cum lagi. Jari tangan kanan aku terus menerus menggentel puting tetek aku sendiri.

Aku gigit bantal. Semakin lama, dayungan semakin kuat dan laju.Aku cum lagi dan pada kali ini, teman lelaki aku juga cum dalam pantat aku , dihentaknya batang koneknya dalam pantat aku. Sedang kami nikamti klimaks, tetiba terdengar bunyi mesin beroda ditolak. Tetiba jururawat menyelak langsir. Teman lelaki aku terus menukar posisi menghadap almari, konon- konon sedang mencari barang, manakala ku terus tarik kain aku dan  baring mengiring. Jururawat datang untuk ambil bacaan untuk mengambil bacaan tekanan darah. Jantung aku berdegup laju. "Hasil kerja keras aku dan dia" bisik hati ku.Selepas itu aku dapat rasakan air mani teman lelaki aku mengalir keluar daripada pantat tembam aku.

Selamat air gatal aku dah keluar hari tu...sedapnya batang teman lelaki aku. Nak lagi...




Wednesday, May 29, 2013

Main dengan Cikgu Ahmad (Part 1)

Main dengan Cikgu Ahmad (Part 1)


Cerita ini mengingatkan aku semula kepada cikgu Ahmad yang muda kerana baru keluar universiti, belum berkahwin,kacak, berkulit putih, berkumis tebal, memakai cermin mata dan rambut yang disisip kemas. Cikgu Ahmad adalah cikgu kelas dan Bahasa Melayu aku masa tingkatan 3 dan tingkatan 4. Sepanjang cikgu mengajar aku tak pernah pedulikan apa yang berlaku. Terus terang dikatakan, aku tidak meminati subjek Bahasa Melayu kerana pada aku, subjek ini agak sukar dan memerlukan kepakaran seorang sasaterawan untuk skor A. Pada aku, setakat cukup makan D pun dah okey. Mama pun tidak kisah tentang pelajaran aku. Mama lebih sibuk melayan kawan-kawan sejak berpisah dengan papa. Adik beradik aku yang lain juga sibuk dengan hal masing-masing. Kalau aku ponteng sekolah pun tiada siapa yang ambil peduli. 


Seperti biasa, aku akan ponteng sekolah pada hari Rabu sebab ada subjek yang aku tak suka, terkena pula dengan kelas matematik. Lagi aku x suka. Cikgu Ahmad suka menegur sikap aku yang hanya ambil sambil lewa terhadap pelajaran. Pada aku, cikgu ini hanya menyibuk. "ah!!!! cikgu pun bukan pandai sangat nak ajar...kalau saya gagal, pun sebab cikgu yang tak pandai ajar"...dengan angkuh, aku beredar dan duduk kat kerusi. Satu hari,sedang sedap aku melepak dengan kawan-kawan kat warung mamak tak jauh dari sekolah, kantoi pula dengan Cikgu disiplin, Pn Alimah. 

Dah tu, aku dan 2 kawan ni di hadapkan ke muka pengadilan. Sampai je bilik pengetua, aku lihat mama ada  dan ibubapa 2 orang kawan aku. Pengetua sekolah membacakan senarai kesalahan ponteng aku. Mama hanya mampu tenung muka aku. Setelah selesai pertuduhan dibacakan, aku hanya berdiam diri. Pengetua bersuara "hah, Faridah,adakah awak mengaku bersalah? cikgu mahu awak berubah kerana awak sering ponteng sekolah. Saya risau pelajaran awak terganggu". Aku hanya tunduk. "Untuk pantau prestasi awak dalam tempoh percubaan ini, saya akan berikan tugas ini kepada Cikgu Ahmad bagi membimbing awak"

Ah, apa bodoh pengetua ni duk padankan aku dengan Cikgu Ahmad poyo tu. Tapi oleh sebab rasa bersalah aku angguk je. Mama, tarik aku keluar selepas itu dan menasihati aku "baguslah Fairy...mama dah tak tahu nak cakap apa...mama kecewa dengan sikap kamu. Tolong berubah dan mama harap Cikgu Ahmad boleh tolong kamu"..mama bersuara depan cikgu Ahmad yang lalu depan kami....gulp!!!! aku terpinga dan segera balas mama "Fairy akan berubah mama".    Esok pagi aku lapor diri kepada cikgu Ahmad. Cikgu Ahmad hanya tersenyum sinis sebab aku perlul laporkan diri kepadanya setiap pagi dan perlu berbincang setiap masalah dengannya. 

"Ah, awak datang jumpa saya selepas waktu sekolah. Subjek Bahasa Melayu awak perlu dibaiki. Saya telah maklumkan kepada ibu awak yang saya akan berikan tuisyen percuma kepada awak dan beberapa orang pelajar lain, setiap hari Selasa dan Khamis sekarang awk boleh pergi kerana saya ada kerja lain dan pastikan awak tak keluar daripada kawasan sekolah, jika tidak, saya terpaksa ikat kaki awak.." cikgu Ahmad bersuara.."Bodoh rupanya si poyo ni, ko sapa nak halang aktiviti aku...". Hari berlalu dengan jayanya. Aku menjadi semakin rapat dengan Cikgu Ahmad. Setiap kali habis tuisyen, Cikgu Ahmad hantar ke rumah menaiki keretanya. Selalunya aku orang terakhir yang di hantar kerana jarak rumah aku dengan cikgu Ahmad tidak jauh. Sebelum sampai ke rumah aku, cikgu bersuara "awak ni bijak sebenarnya, mungkin kena gandakan usaha dan jangan berputus asa, cikgu nak tengok awak berjaya".

Semenjak itu, aku selalu berangan-angankan cikgu Ahmad. Setiap kali dia mengajar di depan, aku memberikan tumpuan. Aku juga sering bertanya soalan. Aku kini telah berubah dan cikgu sering memberikan aku hadiah kepadaku. Entah kenapa perasaan terhadap cikgu juga lain. Aku merasakan jantung aku bergerak laju bila memandang wajahnya. Aku sering merindui dia. Pada hari tiada tuisyen juga aku berjumpanya. Hubungan kami juga semakin intim. Dia juga memberikan aku telefon untuk mudah dihubungi. Dia sering bersms denganku, waktu malam, kami bergayut. Disinilah kisah cinta antara kami mula berkembang.

Panggilan mesra juga kami sudah mulakan. Aku akan panggil dia cikgu dihadapan orang tapi bila kami berdua, aku akan menggelarkannya abang dan dia akan panggil aku manja. Setiap pagi, cikgu Ahmad akan jemput aku disimpang rumah dan aku akan turun daripada kereta cikgu sebelum simpang sekolah supaya orang lain tidak perasan. Ciuman tangan cikgu sekarang telah bertukar menjadi ciuman pipi dan mulut. Pada suatu petang, hanya aku dan cikgu Ahmad dalam kelas tuisyen kerana orang lain tidak hadir atas pelbagai alasan. Perbulan antara aku dan cikgu Ahmad yang dimulakan dengan tentang pelajaran di akhiri dengan cerita cinta kami. Cikgu berikan aku hadiah lagi,kali ini baju. Aku tersenyum padanya tanda terima kasih.

Aku merapatkan diri dengan cikgu Ahmad. Dia hanya berdiam diri...aku memeluk badannnya. Dia juga membalas pelukan aku. Aku cium pipinya dan dia juga membalas ciuman aku. "manja, abang rindu sangat pelukan manja " kami berciuman. Aku tidak endahkan apa yang cikgu cakapkan. Dia membalas ciuman mulut aku dengan rakus...tangannya menerkam bontot aku dengan kuat. Buah dada aku terus melekat pada dadanya. Kami asyik bercium dan bercium. Aku merasakan nafas cikgu Ahmad sangat kencang..aku juga begitu. Cikgu mengangkat aku keatas meja guru di hadapan kelas. Kelas kami pintu memang sudah terkunci daripada tadi. Langsir juga telah diturunkan. Suasana ini lebih menggalakkan perilaku kami.

Cikgu Ahmad kangkangkan kaki aku. Cikgu merapakan diri dicelak kangkangan dan terus cium aku.Tangan cikgu juga sudah mula diseluk masuk untuk meraba tetek aku. Cikgu meraba tetek aku dengan rakus...kemudian baju kurung aku dibuka. "Wow!!!indahnya...cantiknya manja...abang suka , cantiknya tetek manja". Aku merasa bangga dengan pujian cikgu. Aku hanya merelakan semuanya kerana aku sayangkan cikgu Ahmad. Ciuman cikgu turun ke leher dan seterusnya turun ke tetek aku. Aku pada mulanya merasa segan, tapi cikgu menolak tangan aku dan terus menghisap tetek aku. Aku yang pada mulanya cuba menolak sudah bertukar menjadi tidak berdaya, malah, aku semakin suruh sayang aku ini kuatkan hisapannya.

 Aku sudah separuh bogel. Baju dan bra sudah tiada. Cikgu semakin rancak menghisap dan mengigit puting tetek aku. Aku mengerang..cikgu Ahmad berhenti dan berbisik, manja jangan kuat-kuat nanti orang lain dengar. Aku tergelak. Cikgu Ahmad membuka kemejanya. Aku melihat susuk tubuh cikgu Ahmad yang menjadi kegilaan rakan-rakan lain di kelas dengan senyuman gatal. Dibaringkan aku atas meja,dibuka kain sekolah aku. Sekarang hanya tinggal seluar dalam putih aku. Cikgu Ahmad menyelak dan matanya besar serta terhenti lama melihat pantat aku dari atas seluar dalam. "huh..wow...cantiknya pantat manja, abang sukalah" Aku cuba menutup, dia tolak tangan aku..dikuis bibir pantat aku. "oh,baynyak air rupanya"...dia mula bermain-main dialur pantat aku menggunakan jari telunjuknya. Aku semakin sedap dengan tindakannya secara otomatik meluaskan kangkangan. Dimasukkan jarinya ke dalam pantat aku. Sakitnya...tapi, semakin lama semakin sedap dan laju. "huh, ketatnya manja...abang suka..." aku mengerang nikmat, aku menggeliat tanpa henti kerana sedap menikmati tusukan nikmat dan tiba-tiba aku dapat merasakan air keluar daripada pantat aku dengan banyaknya, . Cikgu senyum dan diselak seluar dalam aku ke tepi, dengan posisi membongkok, cikgu menjilat pantat aku sehingga kering air yang keluar tadi. Aku duduk kerana tetiba terasa takut. Sebab tiada pengalaman. 

Dia berhenti melihat pantat aku dan membuka tali pinggang seluar serta butang seluarnya. "nah, manja tengok adik abang nak...dia dah bangun bila tengok pantat manja tadi..." cikgu Ahmad bersuara. Aku menjenguk ke dalam seluarnya yang sedang dibuka. "Waaaaaahhhh...besarnya...sakit ke bang? " aku bersuara...terdiam aku melihat batang cikgu. Petama kali aku nelihat batang konek besar kelihatan seperti cendawan. Selama ini aku hanya lihat konek kecil adik aku semasa adik aku bayi.Hahaha. "Manja pegang boleh" cikgu bersuara. Aku terus pegang. Aku rasa batang cikgu yang pejal..pejal, besar dan ada air keluar dihujung batang konek cikgu. Cikgu Ahmad meramas-ramas batang koneknya aku hanya lihat..tiba tiba aku tidak senang duduk kerana terasa stim melihatnya. 

"Manja, meh, nak cium dan jilat tak batang abang. Sian adik abang ni." Tanpa berlengah,aku turun meja terus cium dan jilat kepala batang konek cikgu. Aku hanya buat beberapa kali cikgu mendesah. Aku berhenti. Cikgu Ahmad bersuara, "oh, sayang sedapnya,sikit lagi pastu sayang masukkan takuk kepala ni dalam mulut manja". Aku hanya turutkan kehendaknya. Cikgu melajukan gerakan batang konek ke dalam mulut aku. Terasa mulut aku sendat dan besarnya batang konek cikgu ni. Awalnya rasa loya tapi kemudian rasa sedap pula sambil cikgu Ahmad menggentel tetek aku. Aku bertambah nikmat. Dalam sedap aku menghisap batang konek cikgu, aku di suruh berhenti dengan pantas, cikgu Ahmad mengambil pakaiannya untuk dipakai semula. 

Aku terpinga. Cikgu bersuara, "tak nak lah manja. Manja kan bawah umur, abang tak nak teruskan kalau manja tak rela." Aku terpaku. Aku rasa tercabar dan aku menahannya. Aku rampas bajunya dan campak. Aku terus cium mulutnya dan turun mendapatkan batang konek yang sedap tadi. Hisapan konek semakin kuat cikgu terus menerus menekan kepala aku supaya aktiviti menghisap semakin rancak. Makin laju, aku hisap makin mengerang cikgu Ahmad. "Dah dekat ni sayang..." cikgu bersuara. Banyak air liur aku yang keluar dan akhirmya, cikgu cabut batang koneknya dan pancutkan air maninya ke muka aku. Aku lap air maninya.

Cikgu berduduk di kerusi guru. Aku duduk diatas meja guru, menghadap cikgu. Cikgu Ahmad kata sedap. Aku tersenyum puas. Kami berbual dan cikgu Ahmad memeluk aku. "Hari ni, cikgu ajar awak subjek baru ye...subjek main..suka tak??" cikgu Ahmad bersuara. Aku tersenyum. Ditariknya pantat aku ke muka dan terus dijilat digigit dan dimasukkan lidah ke dalam pantat aku. Terkangkang -kangkang aku dibuatnya. Aku mengerang..semakin lama semakin kuat aku mengerang. Cikgu suruh aku gigit bra aku. Buat kali keduanya air pantat aku tersembur dan pada kali ini terkena pada muka cikgu Ahmad. Cikgu menjilat habis semua air pantat aku. 

Aku lihat batang konek cikgu dah naik semula. Aku terus pandang cikgu dan tersenyum. Cikgu berdiri. Diciumnya mulut aku dengan kuat. Terasa masin kerana mungkin disebabkan air pantat aku tadi. Aku peluk cikgu Ahmad dan tiba- tiba terasa batang konek cikgu dah ada kat bibir pantat aku. Aku terasa takut, cikgu Ahmad bisik ke telinga aku.. "Sikit je manja, abang masukkan sikit je..tak sakit..."aku percaya kata cikgu Ahmad. Maklumlah cikgu. Mesti dia cakap betul. Aku relakan sahaja. Pada mulanya tidak terasa apa, kemudian, baru terasa sakitnya. Cikgu Ahmad cium aku dengan kuat masa tu...diransang leher aku dengan gigitan manja. "ahhhhhh sakit...sakit..."  aku bersuara "uh...jap sayang,sikit je lagi tu..sakit kejap je...lepas tu sedap dah...abang yakinkan sayang ye..." balas cikgu Ahmad. Betul kata cikgu Ahmad, semakin lama aku terima tolakan batang konek ke dalam pantat, semakin sedap. Aku mula rasa seronok.  Aku lihat ada darah diatas meja..pada peha aku...cikgu Ahmad pula sibuk mendayung. 

Kedua tangannya meramas kuat tetek aku manakala mulutnya menghisap kuat lidah aku. Kami melakukan seks pertama tidak lama kerana cikgu Ahmad terpancut awal. Setelah selesai,kami membersihkan darah. Dalam keadaan itu, kami masih berpelukan. Setelah selesai mengelap, cikgu Ahmad singkap langsir dan memandang luar. Hari semakin lewat petang. cikgu Ahmad kata padaku "manja,jom kita balik, nanti mama manja cari"...aku hanya tersenyum padanya dan membalas ajakannya dengan berkata "boleh tapi, selepas kali kedua seks kita"....cikgu Ahmad terus datang pada aku dan kami melakukan seks dua kali sehingga jam menunjukkan pukul 8.15 malam. 

Kami bersiap-siap dan aku berlari masuk ke dalam kereta cikgu dan menyorok. Cikgu Ahmad ke pondok guard bagi mengelakkan sebarang kemusykilan. Cikgu cium aku serta gigit leher aku untuk tinggalkan love bite yang comel. Sampai di rumah, aku mula melancap kerana teringatkan batang konek cikgu. Seks kami berlarutan hampir setiap hari kecuali hari bendera Jepun dan kemudiannya, aku berkenalan dengan Sufi...Sufi...pekerja makmal sekolah yang menghendap kami ditingkap semasa aktiviti seks aku dan cikgu Ahmad berlangsung. Sedapnya batang cikgu...

Thursday, May 16, 2013

Main ganas

Semalam merupakan malam yang indah kerana aku pertama kali melakukan seks dengan pakwe aku, nama dia khalid. Panggil Lid.Kami saling membahasakan diri kami papa dan mama. Biasalah...saat bercinta semuanya indah belaka...sebagaimana seks dengan Lid semalam. Takkan aku lupakan. Kami main dalam bilik Lid. Semuanya berpunca daripada Lid memainkan cerita blue di telefonnya. Niat awal berjumpa adalah seperti baisa, belajar bersama-sama. Seks kami jua rasanya subjek yang boleh dibelajarkan bersama-sama. Di praktikkan terus...huhu...pertama kali batang Lid masuk dalam pepek aku, aku menangis..sehinggakan demam aku dikerjakan. Darah dara aku keluar, menandakan hilang sudah dara aku. Lid tersenyum puas kerana aku merupakan orang pertama merasakan keterunaannya dicabul dan dia berjaya menjadi insan pertama meragut dara aku. Lid sangat berlembut dengan aku...tak sangka seksnya seperti satu rasukan syaitan.

Semalam kami dah mulakan, hari ini merupakan sambungan.pagi lagi aku dah terima sms daripada Lid  "mama demam ke sayang,papa nak rasa pepek mama sangat-sangat" aku jawab "samalah,tak sabar juga ni...ada peluang ke hari ini?" Lid menjawab  "jom, papa jemput mama datang rumah, kita main ek.."aku pun jawab "OK :)". Paling best sebab mak ayah Lid takde. Abang dan kakaknya juga entah ke mana. Setelah aku menipu mak dan ayah untuk ke perpustakaan kolej, Lid jemput aku untuk sesi seterusnya.

Sampai kat bilik Lid,aku pun mula cium bibir Lid...Kami berpelukan atas katil Lid. Berpelukan sambil membalas ciuman sambil Lid membuka baju ...bra. Lampu malap disisi bilik menjadikan keadaan bertambah romantik. Aku dan dia semakin rancak bercumbu-cumbuan..tangan Lid juga mula merayap ke leher dan turun ke buah dada aku. Aku merelakan semuanya. Jari jemari Lid mula meramas mesra puting tetek aku. DIjilit manja dan dihisap sekuat-kuatnya. Biji aku semakin rancak dikerjakan tangan sebelahnya. Aku merengek..."aaaa...aaaaa...aaaaaa.....fuck...fuck me..."suara aku keluar merayu.

Lid semakin rancak bila mendengar rengekan aku. Dia mula memasukkan jari ke dalam seluar dalam aku...jarinya semakin laju bermain di biji kelentit aku...air keluar dengan banyaknya. Lid mula jolok jarinya ke dalam pantat aku...sedapnya...sambil mulutnya tak henti-henti menghisap puting tetek aku. Lid membuka seluar dalam aku dengan pennuh nafsu....nafasnya kencang..digigitnya peha aku...argh....sedapnya... Nafsu aku  semakin memuncak jadinya. Mulut aku mengerang...Lid meletakkan seluar dalam aku dimulut aku..diikatnya supaya aku tidak bersuara....

Lid kemudiannya menyuruh aku menutupkan mata dan diikat kedua belah tangan aku di hadapan menggunakan tali bra aku, kaki aku dikangkangkannya..kangkang luas.... Aku terkejut dan bertanya kenapa, Lid hanya diam...dijilatnya pantat aku. Terkangkang-kangkang aku menahan kesedapan...Aku apitkan kepala Lid di celah peha semasa klimaks..sedapnya...semua air pantat aku disedut oleh Lid. Lid bangun lagi,kali ini dia mengambil entah tali apa dan ditarik kaki aku ke penjuru katil. Diikat sebelah kiri dan kanan kaki aku. Aku sekarang berada dalam posisi duduk atas katil...kaki terbuka berbentuk V. Dikangkangkan oleh Lid.. Lid naik ke atas katil dan membuka ikatan dimulut aku. Dilepuknya bontot aku dengan kuat.sedapnya bontot di lepuk begini. Bertambah naik nafsu aku. Dibuka ikatan tangan aku tadi.

Lid menggunakan seluar dalam dan bra aku untuk ikat kedua belah tangan aku di katilnya. sekarang aku dalam posisi X. Aku tidak ada idea akan apa terjadi pada hubungan seks kami. Aku bertanya "Lid, sayang...macam mana nak seks kalau u ikat i ni sayang"...Lid menjawab "lagi senang u...seks kita akan jadi lebih nikmat macam ni...kita try  posisi baru ye sayang" Lid nai katas badan aku dalam posisi terbalik...disumbatkan batang konek ke dalam mulut aku dan mulutnya menjilat biji kelentit aku...aku seperti tidak boleh bernafas...namun,Lid berterusan menjolok batang koneknya ke dalam mulut aku...aku hanya hisap dan air liur semakin banyak keluar bertambah air mazi Lid,,,nafsu aku semakin memuncak...Lid menikmati setiap saat melayan biji kelentit aku...dihisap...dijolok ke dalam pantat...dijilat...terangkat-angakat punggung aku...sedap sangat..terpancut keluar air aku ...makin lama, Lid makin lajukan jolokan batangnya...dan cruttt...crut.....dipancutkan terus air maninya ke dalam mulut aku..aku terus tertelan kerana batang Lid makin kuat aku hisap...Lid bersuara kepuasan...

Aku jilat air mani yang mengalir keluar daripada mulut...sedapnya air mani jantan..bisik aku didalam hati...Lid terus bangun dan baring di sebelah aku...ikatan aku masih belum dibuka. Aku juga kepenatan.Lid menghempap badan aku. Terasa peluh jantannya mengalir pada tubuh aku. Penghawa dingin bilik tidak terasa langsung.

Kami kelayuan tertidur...tiba-tiba terasa sakit...pedih dan panas...di tetak aku..aku terbuka mata dan lihat Lid sedang nyalakan lilin. Dititiskan lilin ke atas tetak aku..aku menjerit "argh....no please..stop it...no....stop...its hurting...please....."Lid meneruskan titisan lilin ke perut...diturunkan ke bawah sehingga ke kaki...aku meraung...sakit. Lid senyum...aku terpinga-pinga...Lid bersuara "bertambah nafsu i tengok u sakit..i jadi gila ni".."oh my god...then,come and fuck me darling"aku bersuara..

Lid membuka ikatan tangan dan kaki aku...diarah aku untuk bertukar ke posisi doggy. Dimasukkan batangnya kedalam pantat aku dari belakang. Rentak seks Lid semakin rancak. Tiba-tiba Lid berhenti dan gigit bontot aku.Argh ...aku bertambah syok. Sedapnya permainan seks Lid. Bontot aku juga dilepuk kuat dengan menggunakan rotan..aku kesakitan bercampur sedap...tapi...masih ingin terus dirodok oleh batang konek. "Argh...u are a good fucker...fuck me harder" aku bersuara....Lid hanya tergelak..dan terus menerus menjalankan tugasnya...Lid kemudian semakin rancak melajukan tusukan batangnya dan menjerit puas apabila batangnya koneknya melepaskan berdas-das tembakan mani ke dalam pantat aku.

Friday, May 10, 2013

hadiah hari lahirku...

Aku sudah berkahwin 7 tahun. Aku bertuah kerana mempunyai laki yang sangat memahami dan romantik. Sumbangan seks suami aku kepada aku memang taraf 7 bintang. Hebat sehinggakan aku dan laki aku sering mengadakan hubungan seks tak kisah di mana, sama ada di dalam bilik, di ruang tamu, di dapur, di dalam tandas dan yang terbaru di beranda rumah. Aku sering merengek bila teruk dikerjakan. Hasil perkahwinan kami, dikurniakan seramai 4 orang anak. Laki aku memang jenis suka membuat kejutan berbanding aku kerana aku kurang romantik.
Sedapnya menggentel tetek
Oleh kerana laki aku jenis yang romantik, dia telah plan untuk menghantar anak-anak aku ke rumah mak dia pada malam hari jadi aku. Setibanya aku di rumah, suasana sepi. Dengan rasa hairan,aku hubungi laki aku. "Abang kat mana? anak-anak mana?" dan laki aku menyatakan dia dalam perjalanan pulang selepas menghantar anak-anak kami ke rumah maknya. Huh, lega rasanya. Okey juga rasanya jika budak-budak takde di rumah untuk seketika.Aku terus mandi dan sediakan bahan untuk memasak. Dalam sibuk memasak, telefon ku berdering dan nama suami aku terpapar di skrin telefon. Aku pun menjawab dengan manja, maklumlah, dah seminggu aku period,tak merasa konek laki aku. Kenalah bermanja...

"Ya bang, Ani sedang masak ni...abang nak makan apa...ada special request ke?" Laki aku menjawab "nak makan apa...tak kisah lah Ani, asalkan Ani masak, semuanya sedap.nak-nak lagi air pantat Ani  ...abang dah gian ni...tak minum air pantat seminggu..ni abang ada bawa surprise untuk Ani...mesti Ani suka..tunggu ye,dalam 30 minit abang sampai rumah"....aku pun tergelak kecil...dan meletakkan telefon. Setelah selesai masak, aku terus menukar pakaian yang aku beli tengahari tadi di Parkson. Pakaian tidur yang jarang berwarna merah hati...tanpa bra..lebih mudah laki aku nak kerjakan...hehe...Untung-untung dapat konek lah aku malam ni sampai ke pagi kat meja makan. haabis minyak wangi separuh botol aku pancit nak bagi ghairah..hehee...aku tutup lampu, pasangkan lagu cinta dan lilin wangi untuk menaikkan suasana romantik...tanpa berlengah aku pasangkan dvd blue Jepun yang laki aku letak di atas meja tv..layan...besarnya cipap awek Jepun ni...tak tertahan lelaki Jepun tu hisap dan jilat...sedapnya...basah dah pantat aku...sedap pula aku masukkan timun ni...timun ni saiz sedang- sedang...aku kuis puki aku menggunakan penghujung timun...aku jolok ke dalam pantat aku...argh....argh...suara aku berlawanan dengan awek dalam cerita blue tu...keluar juga air pantat aku..nikmatnya...

Sambil aku tonton blue..aku terdengar bunyi enjin kereta...terus aku memainkan peranan...aku menyorok di belakang pintu kerana ingin buat laki aku terperanjat...aku tahu pasti dia ada membeli kek untuk aku.Terdengar pintu dibuka, aku terus terkam daripada belakang...dengan memanjat badan laki aku dan cium pipinya...hehehe...tiba-tiba..aku dapati ada sesuatu yang lain pada lelaki ini, oh...bukan laki aku...!!!! Eh, dia Azri, kawan sepejabat laki aku..adoi...aku turun daripada belakangnya...dia terdiam kerana terperanjat beruk agaknya. Laki aku yang baru masuk ke dalam rumah juga terdiam dan terpaku melihat gelagat aku. "Maaf Azri, Ani sangkakan abang tadi"...Azri tergelak dan menjawab "tak pe Ani..silap Azri juga kerana masuk tadi tak beri salam"...aku buat selamba kerana malu...inikah surprise untuk aku malam ini.hish....aku buka kotak kek..."wow!!!nice cake sayang..."laki aku belikan kek yang dihiasi seperti rupa pantat....jadikan aku bertambah lapar....""ni kena makan terus tak payah potong" aku berseloroh dengan laki aku...dia hanya tersenyum...
Kek Pantat...wow
Laki aku buat seperti biasa kerana tahu aku sudah malu...aku pun capai baju lain untuk dipakai. Memang benar laki aku belikan kek...aku menjadi malu kerana perbuatan aku tadi. "Abang, kenapa tak bagitahu yang Azri ada?"laki aku senyum dan jawab.. "inilah kejutan abang untuk sayang"....mereka berdua menyambut hari lahir ku dengan penuh kegembiraan...laki aku menyuap kek dan terus cium bibir aku depan Azri...Azri hanya berdiam diri memandang gelagat kami...laki aku lak selamba ramas tetek aku depan Azri dan membuka baju luar aku tadi.Azri hanya pandang dan tunduk, dia ada juga curi-curi tengok.Aku tidak pedulikan Azri..Suami aku mengangkat ku ke atas meja dan mula menggomol tubuh ku. Azri pandang ke tv dan tonton sahaja dvd blue yang terpasang tadi. Dia sudah tak keruan.Aku dan laki aku terus berdrama depannya..Azri sudah semakin tidak selesa. Aku dan laki aku terus melayan perasaan.

Secara tiba-tiba Azri bangun dari kerusi. Laki aku pun bersuara "Ri, ko nak pergi mana?" Azri pun menjawab "duduk kat dapur kot". Laki aku pun jawab "duduk kat dapur ke..kau nak tolong aku ni". Azri tercengang. "tolong apa Mat?"balas Azri, "tolong puaskan Ani aku nak tengok kalau kau betul anak jantan, kau puaskan bini aku" kata laki aku lagi. Aku terdiam dan terus berhenti seketika daripada mencium tubuh laki aku. '"Apa ni bang? Ani tak faham la" aku menjawab. "Azri, aku nak kau main dengan bini aku sekarang gak..aku tahu kau dah lama geram dengan Ani kan...sekarang aku bagi kau peluang untuk tunjuk kejantanan kau pada Ani"...Azri mungkin rasa tercabar dengan kata-kata laki aku dan menyahutnya dengan nada selamba "hal kecil je tu, macam mana kau nak? aku buat lebih daripada apa yang kau boleh berikan kepada Ani"...

Aku terpaku dan tak rela diperlakukan sedemikian. "Abang dah gila ke? Ani tak nak"...balas laki aku "Ani jangan degil, tolonglah bagi abang happy, abang nak sangat tengok Ani dikerjakan oleh jantan lain.."aku tidak mampu berkata apa. Laki aku beredar dan duduk di sofa sambil melihat Azri mendekati aku. Azri dalam paksa menarik tangan aku untuk duduk di atas sofa 3 seater.Dia membuka bajunya dan membuka baju aku dengan cara menggigit baju aku. seluar dalam aku ditanggalkan dengan menggunakan mulut..sangat romantik. Aku mentup pantat aku dengan tangan. Tetek aku sudah terkangkang kiri dan kanan...Azri tersenyum melihat gelagat aku yang malu... Azri memulakan langkah dengan mencium bibir aku dan turun ke gunung aku...digigit manja, dihisap kuat dan diramas-ramas kuat serta diakhiri di pantat aku yang berair ni...mula mula aku tak beri ruang untuk dia lakukannya...dia ramas tetek aku dan dengan perlahan dia mencuri ruang untuk menjilat pantat aku..lama betul dia melayan pantat aku sampai terpancut-pancut air pantat aku ke mukanya. Habis dijilat. Aku tekan muka Azri ke pantat aku...sedapnya...

Aku yang pada mulanya seperti tidak rela bertukar menjadi sangat rela. Aku melayan Azri seperti mana aku melayan laki aku semasa seks kami. Laki aku yang tadi berpakaian sekarang sudah tidak berpakaian lagi..sesekali aku lihat laki aku melancap batangnya melihat aksi aku dan Azri..aku meneruskan misi menghisap batang konek Azri..besarnya...rasanya lebih besar daripada batang laki aku...sebab bila aku cuba telan batangnya, mulut aku menjadi lenguh...namun bau konek Azri menambah kegairahan aku untuk terus menghisap dan menjilat batangnya. Azri melancarkan pergerakan isap batangnya dengan menolak kepala aku menggunakan tangannya supaya menjadi semakin laju. Akhirnya, Azri menjerit dan melepaskan air nikmatnya ke dalam kerongkong aku...banyaknya air Azri..sampai terkeluar daripada mulut aku....nikmat rasanya...aku jeling laki aku...tanda dia kerugian biarkan pantat aku dikerjakan jantan lain..laki aku bangun dan menghampiri aku..

Laki aku yang tadi duk melancap sudah terpancut air maninya ke belakang badan aku...diramasnya tetek aku daripada belakang..Azri berhenti seketika dan tugas Azri diambil alih oleh laki aku...laki aku mengangkat aku dan meletakkan aku diatas meja makan. Ditolak semua pinggan yang ada di atas meja dan dibaringkan aku.laki aku seperti orang tidak keruan melihat aku dalam keadaan begini. "Abang rasa puas bila sayang macam ni...sedap tak sayang?" laki aku bersuara.. aku menjawab "ya bang..sedap"...tanpa berlengah,laki aku memasukkan batang koneknya ke dalam pantat aku yang belum puas lagi ni...aku meraung kerana dalam masa yang sama, laki aku menekan-nekan biji kelentit aku...digigitnya tetek aku sekuat hati...aku berasa sangat nikmat...dalam 15 minit laki aku menggoncang batangnya dalam pantat aku,dia keluarkan batang dan pancutkan mani ke muka aku...aku tersenyum puas..aku jilat saki baki mani di muka aku...kami terus berciuman. Laki aku menarik aku ke atas meja kopi..dibaringkan aku atas meja itu..terkangkang..tiada seurat benang pun..aku hanya turutkan...

Azri muncul kembali dan menonggengkan badan aku dan terus doggy aku. Azri baham pantat aku dengan rakus..aku meraung...bunyi batangnya keluar masuk "clurp,....clurp...clurp..." membuatkan nafsu aku bertambah kencang...laki aku pula berdiri dihadapan aku dan memasukkan batang konek kegemaran aku kedalam mulut aku. Aku dikerjakan depan dan belakang...sambil ikatan rambut aku ditarik laki aku...Azri menepuk bontot aku sekuat-kuatnya..Aku berasa semakin gian dengan seks...rumah kami bising dengan suara nikmat Azri dan laki aku. Azri semakin lajukan serangan...sambil tangannya menggentel tetek aku... manakala laki aku terus melayan batang koneknya dihisap oleh mulut ku..Azri terus pancutkan air nikmatnya ke dalam rahim aku. Ah....aku menjerit...terlepas batang laki aku...slurp..laki aku masukkan semula batangnya dengan laju dan terpancut pula air maninya kedalam mulut ku...aku hisap sekuat-kuatnya batang laki aku..dia meraung...ahhhh.....sedapnya sayang...

Aku terkulai layu atas meja...mereka berdua tersenyum puas..."kan aku dah cakap Ri, Ani memang hebat atas ranjang..."sambil tangan laki aku menggentel puting tetek kanan aku...Azri tersenyum dan menjilat tetek kiri aku. Aku tertidur...entah berapa lama...tiba-tiba terdengar suara..."Ani, tonggeng semula atas meja kopi tu" arahan laki aku. Aku pun tonggeng, laki aku terus masukkan batang ke lubang pantat dan menyorong menarik batangnya tanpa henti seperti orang yang dirasuk. Posisi bertukar..laki aku diatas sofa dan aku diatasnya.

Azri mencium bibir aku dan terus pergi ke arah belakang aku..tak lama kemudian,aku rasakan seperti ada sesuatu yang cuba dimasukkan ke dalam lubang dubur aku..aku cuba mengelak, tapi laki aku memegang erat bontot aku yang sedang dikerjakan. Jari Azri terus masuk ke dalam lubang bontot aku...aku yang kesedapan memang sedar akan hal itu, tapi aku tak peduli. Dalam sedap aku membongkok bagi memudahkan jari keluar masuk ke dubur aku, Azri mencuri peluang meramas buah dada aku dari belakang dan memasukkan batang koneknya ke dubur aku. Aku terasa sakit...cuba menolak tapi tusukan demi tusukan diberikan. "Aduh, sakit perlahan-lahanlah..."aku bersuara. "Sikit je lagi Ani, pasni sedaplah.." jawab Azri.. memang benar kata Azri.. sedap..aku makin naik hantu. Dikerjakan kedua-dua lubang puki dan bontot.aku meraung kesedapan...tuhan saja yang tahu nikmatnya dikerjakan begini...

Dalam sedap menikamti hubungan bertiga ini, tetiba, ada orang dimuka pintu yang tidak kami perasan daripada tadi. Alamak mak aku. "Apa yang berlaku ni Ani, kau dah gila ke Mat, siapa ni Mat..kau ni kenapa Ani?" mak aku bersuara, kejutan buat kami bertiga yang sedang sedap melayan seks tanpa seurat benang pun...laki aku dan Azri berhenti seketika...aku tak endahkan mak aku..."teruskan jantan-jantan sial..aku belum puas lagi"...ah..ah..ah...ah...aku bersuara...dan semakin laju laki aku..semakin laju Azri menghentak dubur aku. Sedapnya...aku menjerit "Aahhhhh....im coming...im coming...."kami bertiga semakin dirasuk hantu dan menjerit-jerit.

Setelah selesai...Azri terus beredar ke tandas...aku terbaring atas dada laki aku...dan dipeluk erat.."I Love u sayang...sayang puas tak? abang suka tengok sayang naik hantu...".aku tergelak mendengar kata-kata laki aku. Mak aku yang tadi terpinga-pinga kini terdiam duduk di kerusi dan melihat aksi aku dan laki aku...aku berciuman dengan laki aku. Habis tetek aku digigit laki aku. semuanya bertanda. Mak aku yang duduk seperti tidak keruan. Aku dan laki aku melakonkan aksi panas dihadapannya. Aku tahu mak aku juga gersang semenjak kematian ayah. Mana nak dapat seks macam ni...aku dan laki aku meneruskan aksi seks...mak aku sesekali terpandang cerita blue di tv...dia pun dah naik miang sebab berdiam diri...aku pun bangun dan mandi ditemani laki aku. Kami kemudian turun dan bersalam dengan mak. Aku hidangkan makan malam. Mak macam tak percaya dengan apa yang dilihatnya tadi. Kami buat seperti tiada apa yang berlaku. Mak bercakap seorang.

Selepas makan, aku dan laki aku berciuman di dapur. Laki aku angkat aku ke atas ruang kabinet dapur dan kami mula beromen. Dalam beromen,aku dan laki aku terus melakukan seks, dihadapan mak aku. Aku menjadi semakin gila dan tidak endahkan sekeliling..Azri datang dan menyiram tubuh aku dan laki aku dengan air sejuk 1 jug..kami meneruskan seks..dalam keadaan sejuk dan basah...Azri melancap batangnya..hadapan kami. Mak aku memandang Azri dan terbeliak mata mak bila lihat batang Azri...Azri berpusing ke arah mak aku dan berkata "hai perempuan cantik..adakah kau dahagakan seks..?" mak aku dengan terkebil-kebil menjawab... "besarnya batang kau....sedap ke?"..mak aku yang tadi terpinga-pinga secara tiba-tiba terus mencapai batang Azri dan dihisapnya "cret...cret....cret...."...Azri menjerit kesedapan...sambil menolak kepala mak aku supaya semua koneknya masuk ke mulut mak aku...

aku dan laki aku tergelak dan meneruskan seks di atas karpet di hall...dalam posisi sudu pula...aku semakin gian..."abang..nak abang kerjakan dubur Ani...sedap sangat tadi"..laki aku berhenti dan menukar masuk batang kedalam lubang dubur aku..aku termengah...sedapnya...sakitnya... mak aku dan Azri sudah dilanda kegairahan. Aku lihat Azri membuka pakaian mak sehingga mak tidak berpakaian. Mereka semakin rancak dan melakukan seks...Azri memang cekap. Mak aku menjerit kuar kerana puas..

Aku dan laki aku membantu Azri memuaskan nafsu mak."Mat dan Ani tolong mak ya..."laki aku bersuara... Aku cium dan hisap bibir mak sambil memulas2 puting tetek mak...Azri mengerjakan pantat mak...laki aku mengerjakan dubur mak. Pada mulanya, mak tolak tapi, kudrat mak apalah sangat jika dibandingkan dua orang janta nperkasa tu...habis mak dikerjakan.Aku meletakkan puki aku untuk dijilat mat..mak rupa-rupanya bagus dalam kerja menghisap dan menjilat...patutlah aku pandai seks..eheheh... salam waktu aku dijilat mak,Azri datang pada aku dan menarik aku ke tepi,di bawa aku atas lantai aku dan mak baring bersebelahan dan Azri menjilat pantat aku. Azri terus beromen dan memasukkan batangnya ke dalam pantat aku...aku kesedapan... bila aku pandang ke kiri, mak sedang nikmat dikerjakan laki aku...laki aku berhenti dan mencium bibir aku..tangan Azri pula meramas buah dada mak...tak lama lepas tu, kami berehat seketika.

Kek yang dibeli laki aku disuapkan ke mulut aku oleh Azri. Krim kek di letakkan di tetek aku dan dijilat jilat digigit-gigit. Laki aku pula meletakkan kek pada puki mak aku dan dijilat dan digigit. Aku bertambah ghairah...mak bertambah ghairah...laki aku meneruskan aksi dengan aku dan Azri dibantu oleh mak aku. Kali ini,aku yang menjadi bahan penyedap sebab mak sumbat mulut aku dengan timun yang tadi telah dirodok ke dalam pantat aku...diikuti Azri yang mendayung pantat dan laki aku yang mendayung dubur...hebat tak hadiah hari lahir aku?..inilah kejutan di hari lahirku...

Thursday, May 9, 2013

Main dengan jiran sebelah



Aku Ayu. Sangat sukakan seks. Apa yang paling best tentang seks adalah kepuasan dan nikmat dunia. Pertama kali main adalah cikgu kelas aku, cikgu Basri. Batang besar dan rasa nikmat tak terperi.Setiap petang pantat aku dikerjakan di setor alat sukan sekolah..habis berterabur peralatan sukan dalam setor tu akibat goncangan maut cikgu.Akhirnya kami terpaksa berpisah sebab aku pindah sekolah lain.
Kegersangan aku disahut oleh suami aku, Jamal. Jamal seorang pemandu lori trelar. Selalu tiada dirumah. Hal ini yang merunsingkan kerana nafsu seks aku tidak terbendung lagi. Walaupun anak-anak dah berada di sekolah rendah, aku tetap dahagakan seks..batang besar.

Aku kerja syif, biasalah jururawat. Sekali sekala aku bertembung jua dengan jiran sebelah. Aku ni jenis peramah sedikit. Suka bertegur sapa dengan jiran tetangga. Maklumlah, risau kalau-kalau dalam kesusahan, siapalah yang akan tolong jika bukan jiran.

Jiran kiri aku ni, Kamal namanya agak tampan dan berbadan gempal, dah berkahwin, ada seorang anak. Entah kenapa seorang sahaja anaknya..?? sudah mandul ke mamat ni kadangkala aku terfikir di dalam hati.  Jika diperhatikan, aku boleh anggar kepanjangan batangnya. Mukanya manis dan sedap mata memandang. Dia selalu senyum kepadaku bila bertembung di laluan masuk rumah. Aku juga sering memberikan senyuman gatal kepadanya. “Dah makan ke Ayu?” Tetiba dia menyapa aku yang sedang memakai kasut untuk keluar ke kedai. Aku jawab selamba “belum..kenapa,nak belanja ke?”…dia tersimpul malu dan menjawab “eh, tiada masalah jika nak belanja perempuan cantik ini makan”…aku pun memberanikan diri membalas “cakap siang pandang-pandang, nanti orang rumah abang Kamal dengar baru tahu..hehehe”…saja aku test market..
“Jom saya belanja awak Ayu” Kamal membalas..aku terdiam dan angguk tanda setuju. 

Masa di meja makan, Kamal bertanyakan pelbagai hal aku sehinggakan umur aku juga ditanya kerana dikatakan aku Nampak muda dan solid. Fikiran aku hanya teringatkan batang sebab dah 1 bulan aku kempunan batang. Suami aku entah lama sangat out station. Setiap apa yang diucapkan oleh Kamal semuanya bertujuan nak melembutkan hati aku. Aku buat-buat tak faham dan terus melayan Kamal. Kamal ajak aku menonton wayang, aku setuju kerana anak-anak ku tiada petang ini, mereka akan ke rumah ibuku  terus dari sekolah. Didalam wayang, Kamal mengambil peluang kerusi couple. Dia angkat raung tangan ditengah kerusi bagi merapatkan lagi tubuh aku dan tubuhnya. Aku sudah tidak ingat apa..yang aku tahun, tangan aku sudah mula memegang tangan Kamal.

10 minit berlalu,aku tidak tahu apa cerita yang ditayangkan kerana aku sibuk melayan jari jemari Kamal dicelah kelengkang ku dan masuk ke alur pantat. Semuanya berair..basah..aku mula resah..Kamal terus melancap ku..aku tidak keruan. Ingin sahaja aku panjat Kamal. Tapi,aku fikir ini tempat awam.Aku tidak puas lagi, Kamal sudah berhenti kerana ada orang lalu.

Sepanjang carita berjalan kepala otak aku asyik fikir seks dengan Kamal…aku pegang seluar Kamal, batangnya tegak mencanak 90 darjah…keras..pejal..aku tak tahan,aku terus bisikkan ke telinga Kamal. “Abang Kamal, rumah Ayu clear..anak-anak balik rumah mak…jom,Ayu tak tahan”…Kamal tersenyum dan bersetuju. Sebelum tiba dirumah, aku call suami aku untuk kepastian kedudukannya,dia member jawapan positif, iaitu, di JB. Di dalam kereta Kamal, aku asyik tenung batang Kamal. “Buat apa tengok je…kulum lah Ayu”…aku terus buka zip Kamal dan memulakan aksi. Aku tak peduli  dan terus hisap batang. 

Aku gian batang. Sedapnya air mani Kamal yang terpancut ke dalam mulut aku. Setibanya di rumah, aku masuk dahulu dan Kamal menyusul. Isteri Kamal ada di rumah. Ahh….apa aku pedulikan…aku kunci pintu dan masuk ke tandas. Keluar je dariapda tandas…aku lihat Kamal duduk di sofa ruang tamu. Aku yang hanya berseluar dalam dan bra terus datang menghampiri Kamal. Aku cium bibirnya dan terus duduk diatas peha Kamal. Tangan kamal terus menggomol tetek aku. Sedaopnya…Aku buka zip seluar Kamal dan lurutkan seluarnya ke bawah. Besarnya batang Kamal bisikan hati aku.

Kamal meneruskan misi dengan mengusap dan menghisap tetek aku dengan kuatnya. Aku kesedapan dan tida kperasan yang Kamal telah tinggalkan bayak kesan gigitan. Aku kesedapan..Kamal angkat aku dan baringkan atas sofa. Dia menarik seluar dalam dan membuka kancing bra aku. Tenpa berlengah, Kamal menjilat pantat aku. Dijolok lidah ke dalam lubang pantat dan biji aku digigit. Kenikmatan yang tak pernah aku dapat daripada suami aku.  Aku tersembur air mani aku ke muka Kamal. Kamal menjilat kesemuanya.
Aku merayu Kamal untuk memasukkan batang besarnya. Kamal meletakkan bantal dibawah punggung aku. 

Dia Tanya pada ku ”Ayu nak apa sayang?” aku jawab..”nak batang abang Kamal”…dia tersenyum…dimasukkan sedikit takuknya..aku sudah tidak keruan…menggelisat…aku suruh Kamal masukkan semua,dia sengaja melengahkan keadaan…ditariknya batang dia keluar..aku merengek..”nak batang bang…nak batang…” Kamal bersuara “nak apa yang?”…aku menjawab…”nak batang abang Kamal yang sedap tu”..Kamal tersenyum….mencium bibirku dan menolak masuk batangnya ke dalam pantat. Nikmat sangat, sakit pada awalnya bertukar menjadi sedap. Aku semakin gila…pelbagai posisi kami lakukan. Sehinggakan aku terpancut beberapa kali..”Air apa tu sayang? “Kamal Tanya pada ku ..aku senyum sahaja. Lebih kurang setengah jam…Kamal pun melepaskan air nikmatnya kedalam pantat aku yang aku kemut…..Kamal tidak tahan akan kemutan aku…dia menjerit…ketat….

Dia terus terdampar di sebelah aku. Aku juga kepenatan. Kami berdua tertidur. Apabila aku buka mata..Kamal sedang menghisap buah dadaku. Dan kami meneruskan sesi kedua permainan kami. Kami masih meneruskan hubungan ini sehingga sekarang tanpa pengetahuan suami aku dan isteri dia..sedapnya Kamal…

Thursday, April 25, 2013

Main dalam bilik pentri


Aku Siti Aminah..nama manja Mena, umur 30. Pernah berkahwin dan bercerai pada Oktober 2012. Ada seorang anak perempuan berumur 2 tahun. Tidak dinafikan aku sememangnya kuat seks. Seks yang aku suka dambakan daripada beberapa orang lelaki di pejabatku. Dimana, hal berkenaan telah sebabkan aku kantoi pada bekas suamiku. Nafsu rakus seks ku…
Ceritanya bermula daripada aku gersang pada suatu pagi disebabkan suami ku tiada dirumah untuk memenuhi kehendak nafsuku. Aku kahwin pada umur 27 dan inginkan seks setiap hari,walaupun semasa period. Gilakan…tapi, realiti. Bekas suami ku, layan sahaja kehendak ku walaupun dia kelihatan geli. Aku tak peduli semua itu. Janji nafsuku terlayan.

Badan aku sedap- sedap..saiz tetek ku sebesar nasi lemak RM1.50…itu ayat ex bf aku dulu…sedapnya terbayang dia meramas buah dada ku sambil memainkan jari di biji kelentit ku..berair alur pantatku…malangnya..dia entah ke mana…

Sambung semula cerita di pejabat,aku memang duk syok kat sorang mamat ni..nama Suhaimi. Dari dulu aku duk perhati tang adik dalam seluar dia. Suhaimi mempunyai badan yang sasa sebab dia kaki gym. Aku tidak berapa hirau badannya yang sasa…aku cuma berminat dengan batang disebalik seluarnya itu. Aku suka bergurau lucah dengan Suhaimi, dia sambut baik gurauan ku..oh,pancing sudah terkena.

Selalunya, aku suka melancap menggunakan timun..konek palsu yang diberikan oleh bekas teman lelakiku….bila terkenang Suhaimi…walaupun pelbagai cara telah aku lakukan tapi, aku tidak mahu semua itu …semalaman aku kegersangan. Segala yang ku masukkan ke dalam puki ku tidak dapat memberikan nikmat. Keesokkan harinya aku ke pejabat dengan mata yang bengkak kerana tidak cukup tidur…seperti tidak bermaya. Pakaian ku seperti biasa, skirt pendek ketat dan kemeja berbutang yang sengaja ku buka untuk tatapan jantan di pejabatku….tali dan warna bra..aku sengaja nampakkan samar disebalik kemeja putihku.

Setibanya di pejabat, aku terpandang pada Suhaimi yang sedang asyik menuang air panas ke dalam cawan di meja pentri tanpa menyedari kehadiran aku, terbau aroma air Nescafe yang sedang disediakan menambah kegairahanku...tetiba, terus terdetik hati ku untuk merogol dia atas meja pentri. Tanpa berlengah, aku tutup pintu pentri dan memeluk Suhaimi dari belakang. Suhaimi terkejut dan cuba melepaskan pelukan aku. Aku terus cium dan berpaut pada lehernya…setelah dia terlihat aku, dia terus berpusing dah memeluk dan cium bibir, turun ke leher dan tangannya terus mengangkat badanku ke atas meja. Aku bertambah rakus mencium bibirnya. Dalam masa yang sama,aku juga bertindak sambil dibelai.

Tangan ku dengan segera membuka butang dan zip seluar Suhaimi …aku mencari batang Suhaimi.Aduh besarnya batang Suhaimi,sah dia tidak mengenakan seluar dalam. Aku terus tundukkan kepala dan menggila hisap batang Suhaimi. Suhaimi mengerang…aku bertambah gila dan rakus. Bau batang Suhaimi menambah kegairahan aku. Aku terus hisap dan kulum batang Suhaimi tanpa menghiraukan keadaan sekeliling. Suhaimi membantu aku dengan menolak kepala aku keluar dan masuk. Tetiba, Suhaimi terus tekan kuat kepala aku ,…..cret….cret….air mani Suhaimi terpancut masuk ke dalam tekak ku.

Aku telan air mani Suhaimi dengan seronok dan aku menghisap habis saki baki air mani Suhaimi. Sedapnya. Tanpa aku berlengah, aku kangkangkan pantat aku untuk dihidangkan kepada Suhaimi. G String aku hanya diselak dan Suhaimi bermain biji kelentit aku dengan jari telunjuknya…sambil dicucuk ke dalam pantat. Air aku tersembur..Dia terus menjilat air puki ku dan menjilat alur puki aku dengan rakusnya. Dimasukkan lidah dan digigit- gigit hisap biji kelentit aku. Sekali lagi aku terpancut. Habis Suhaimi sedut semua air pantat aku.

Aku bertambah rakus dengan menyuruh Suhaimi memasukkan batangnya kedalam pantat aku. Suhaimi tanpa berlengah, menolak masuk kepala takuk ke dalam pantat ku. Dia menarik semula batangnya dan tersenyum. Aku tampar mukanya dah kangkang lebih luas…dia masukkan semula batangnya..perlahan-lahan. Huh…aku bersuara..ah….Suhaimi mencium mulut ku dan terus menghisap putting tetek ku. Semakin lama,semakin kuat dihisapnya…

Ketatnya, Suhaimi bersuara…aku benarkan batanganya terus masuk dan mendayung. Seketika aku kemut dengan kuat.Dia menjerit kecil ke telinga ku… kerana batang seperti hendak putus..bertambah aku kemut mendengar kata-katanya…aku pun terus membantu Suhaimi dengan mengoyangkan bontot ku. Kami berdua merasa nikmatnya…nampaknya jamu yang aku makan sememangnya menjadi….

Nikmatnya tidak terperi lazat…aku disuruh turun dan Suhaimi Doggy aku dari belakang sambil tangannya meramas buah dadaku …owh,…my favourite position. Aku dah 4 kali terpancut kepuasan….Semakin lama,semakin kuat hentakan Suhaimi, aku juga semakin gila…meja pentri bergegar kami kerjakan. Suhaimi gigit belakang badan ku..entah kenapa, dia sudah naik gila…sakit, tapi aku tahan sahaja sebab sedap pantat dikerjakannya…semakin dihentak,semakin sedap dan Suhaimi memberi tanda dia akan terpancut..dia tanya luar ke dalam…aku jawab..dalam mulut…cret….cret….Dia terus tarik keluar batangnya dan aku masukkan batangnya dalam mulut ku…aku telan kesemua air maninya..dia terus mencium ku setelah selesai. Kami bercium mesra. Suhaimi membisikkan terima kasih…nak lagi ke…aku tergelak dan menolak…

Suhaimi mengenakan semula seluarnya dan aku hanya perbetulkan baju dan skirt. Tiba-tiba pintu pentri diketuk. Ada orang cuba masuk. Suhaimi terus mencapai cawan airnya yang entah dah sejuk dan terus mengcengkam  mesra bontotku dan berbisik.. I nak lagi pussy u tengahari ni..aku terus berdiri di sinki berpura-pura membasuh gelas minuman dan Suhaimi berlalu pergi…pantat aku basah… G String aku juga basah…Sedapnya

Wednesday, April 17, 2013

Kapsul Herba Meda (Asli)


Kapsul Herba Meda (Asli)

Anda alami ketumbuhan? ingin segera kecutkan? cuba kapsul herba ini.
Ramai yang telah mencuba. Anda bila lagi?
Kebaikan: 
1.Mencairkan kepekatan gula dalam darah
2.Menghentikan bakteria kuman yang menyerang dan mengawal dari merebak
3.Membersihkan kekotoran pada buah pinggang
4.Menghapuskan gatal-gatal pada kulit, panau dan jerawat
5.Membantu permsalahan kencing manis
6) Membantu mengecutkan ketumbuhan termasuk kanser

Kandungan kapsul:
Akar lalang, kulit lawang, lengkuas batu, akar kates, akar cerita dan rempah ratus



Kapsul herba untuk kesihatan anda. Dijamin terbaik!!!
Tatacara memakan ubat:
1. Bacaan AlFatihah
2. Selawat keatas junjungan Nabi Muhammad SAW
3. Doa mohon sembuh daripada penyakit

Dengan kelulusan KKM MAL 06061633TC.

Untuk mendapatkan Meda, anda boleh hubungi saya melalui SMS/ Viber di nombor 
019- 981 5311 (Ery)

atau dapatkan maklumat lanjut di facebook 

https://www.facebook.com/ZessCollection